Wara' dengan Meninggalkan Syubhat

Dari  Abu  Abdillah  Nu’man  bin  Basyir radhiallahuanhu  dia  berkata,  Saya  mendengar Rasulullah shallallahu`alaihi  wa  sallam  bersabda, "Sesungguhnya  yang  halal  itu  jelas  dan  yang  haram  itu jelas.  Di  antara  keduanya  terdapat  perkara-perkara yang  syubhat  (samar-samar)  yang  tidak  diketahui  oleh orang banyak. Maka siapa yang takut terhadap syubhat berarti  dia  telah  menyelamatkan  agamanya  dan kehormatannya.  Dan  siapa  yang  terjerumus  dalam perkara  syubhat,  maka  akan  terjerumus  dalam  perkara yang  diharamkan.  Sebagaimana  penggembala  yang menggembalakan  hewan  gembalaannya  di  sekitar (ladang)  yang  dilarang  untuk  memasukinya,  maka lambat  laun  dia  akan  memasukinya.  Ketahuilah  bahwa setiap  raja  memiliki  larangan  dan  larangan  Allah adalah  apa  yang   Dia  haramkan.  Ketahuilah  bahwa dalam  diri  ini  terdapat  segumpal  daging,  jika  dia  baik maka  baiklah  seluruh  tubuh  ini  dan  jika  dia  buruk, maka  buruklah  seluruh  tubuh;  ketahuilah  bahwa  dia adalah hati “. (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Catatan:
Hadits  ini  merupakan  salah  satu  landasan pokok  dalam  syari’at.  Abu  Daud  berkata:  Islam itu  berkisar  pada  empat  hadits,  kemudian  dia menyebutkan hadits ini salah satunya.

Kandungan Hadits:
1. Termasuk  sikap  wara’(*) adalah  meninggalkan syubhat.
2. Banyak  melakukan  syubhat  akan  mengantarkan seseorang kepada perbuatan haram.
3. Menjauhkan  perbuatan  dosa  kecil  karena  hal tersebut  dapat  menyeret  seseorang  kepada perbuatan dosa besar.
4. Memberikan  perhatian  terhadap  masalah  hati, karena padanya terdapat kebaikan fisik.
5. Baiknya amal perbuatan anggota badan merupakan pertanda baiknya hati.
6. Pertanda  ketakwaan  seseorang  jika  dia meninggalkan  perkara-perkara  yang  diperbolehkan karena  khawatir  akan  terjerumus  kepada  hal-hal yang diharamkan.
7. Menutup  pintu  terhadap  peluang-peluang perbuatan  haram  serta  haramnya  sarana  dan  cara kearah sana.
8. Hati-hati  dalam  masalah  agama  dan  kehormatan serta  tidak  melakukan  perbuatan-perbuatan  yang dapat mendatangkan persangkaan buruk.

(*) Wara’ adalah  sikap  yang  timbul  dari  rasa  takutnya  seseorang  terhadap perbuatan haram.